Oleh: Matt | 27/01/2010

Thanks Friend (montir edition)

nulis lagi setelah bertapa..

Sebagai seorang anak kuliahan+perantauan yang jauh dari orang tua, tentu harus dituntut hidup mandiri. Tapi bagaimanapun masih ngemis sama ortu karena emang belum punya penghasilan sendiri 😛

Ini ceritanya.. Sesuai jadwal anak kost, awal bulan kemaren dapet kiriman dari ortu tercinta, hore seneng setelah duit habis buat taon baruan (tapi bukan buat maksiat, alhamdulillah), akhirnya kantong tebel lagi :-D. Segera mungkin berangkat ke Indongarep beli kebutuhan sehari-hari yang dirasa udah mulai abis.. blablabla…
Karena dirasa duit masih banyak, saya pikir gak ada salahnya ah beli buku ini itu biar makin gaul(berharap diperhatiin lawan jenis, kakaka). Wah tambah eksis aja ni, gumam saya hehe..

Karena manajemen keuangan yang buruk (padahal saya fakultas ekonomi) maka dalam waktu singkat uang saku yang harusnya dimanfaatkan sebaik mungkin itupun hengkang ke saku orang lain.. tenang, sisanya masih lumayan kok, gumam saya lagi hehe..

blablabla, hari-haripun berlalu, hingga datanglah suatu hari yang menyesakkan dada, kekasih hati(what??) saya yang tiap hari saya naiki ngambek, rewel gak mau idup, waduh apa lagi ini..??mampus dah..( lagi-lagi gumam saya hehe)

ni kekasih hati saya..

Akhirnya saya bawa ke dokter montir spesialis mesin terdekat. Setelah menjalani medical check-up, dia didiagnosa menderita  piston baret-> kompresi bocor-> mesin ngadat (kata montir)

Setelah rawat inap beberapa hari di bengkel (saya kenal si montir) akhirnya si doi sehat wal’afiat lagi 😛 dan boleh dibawa pulang, tapi dengan syarat gak boleh digeber terus-terusan soalnya piston baru..okelah kalo begitu..

Montir: sepedae wes kenek iki, lek saiki mlayune tambah jos, iso mombol-mombol barang lek kon sentekno, tapi ojok sek, sek ngreyen soale seker anyar (motornya sudah bisa, sekarang larinya makin jos, bisa terbang juga kalau kamu buat kencang, tapi jangan dulu, masih ngreyen soalnya piston baru)

Saya: sip wes (ya sudah bagus, dengan perasaan harap-harap cemas menanti bon, berapa ya angka yang tertulis disitu??)

Montir: Yo, iki bon’e, totale sak mene iku wes tak korting (ya, ini bonnya, totalnya segitu udah saya diskon)

Saya: Iyo, hmmm…anu, tak bayar separo sek yo, soale duwekku tumpes (Iya..hmmm…gini, saya bayar setengah dulu ya, soalnya uang saku saya habis) – dengan rasa malu yang amat sangat-

Montir: O yowes gowoen sek, guampang wes.. (O ya udah bawa aja dulu, gampang..)

Saya: Suwun lo jes, wulan ngarep langsung tak lunasi (trimakasih banyak ya, bulan depan saya lunasi)

Trivia: Kenapa saya begitu mempercayai montir tsb? kenapa montir ini begitu baik kepada saya?

Jawaban: Karena dia temen saya sendiri hehe

Karena jasa temen saya itu, motor saya lahir kembali hahaha:-D, thanks kawan

For penampakannya (dul joni, temen saya, montir sekaligus anaknye abah pemilik bengkel):

pesan:

1. manusia adalah makhluk sosial, gak akan bisa hidup tanpa bantuan orang lain
2. Teman yang baik adalah teman yang tidak hanya ada saat kita seneng, tapi juga ada saat kita lagi susah

Iklan

Responses

  1. saelamat pagi

    kalo menurut investigasi di Trans TV,
    emang harus mempercayakan motor kesayangan ke montir yg terpercaya 😎

    terima kasih dan mohon maaf 😮

    • lah itu yang jadi koresponden lak lain dan tak bukan adalah bukan saya 😛

  2. wahh.. bsk seandainya belalang tempur saya ada kerusakan, saya minta bantuannya temeannya bro ya ,.,, biar dapat diskon 😀

    • woooo pantesan si baja item ngos ngosan jalan kaki, motornya ente bawa kabur ternyata 😛

  3. Udah dapat diskon, bayarnya separo aja pula… 🙂
    pake ngutang lagi :mrgreen:

    • wew, jadi malu tingkat tinggi nih..

  4. […] Disimpan dalam iseng &#183 Tagged bayar utang Menepati janji, akhirnya tadi siang utang sama bro montir terbayar lunas,  pas awal bulan, […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: