Oleh: Matt | 21/04/2012

Membakar Uang

Berdasarkan studi yang saya lakukan terhadap temen2 tak berguna saya, kriteria perokok berdasarkan intensitasnya ada 3. Pertama adalah perokok kelas bulu ringan (udah bulu ringan pulak). Perokok jenis ini hanya merokok di saat-saat tertentu saja, seperti saat tidur ngumpul sama temen2nya, sedangkan di waktu lain dia gak ngrokok. Yang kedua adalah perokok kelas bantam. Ngrokok tiap hari tapi gak banyak2 juga. Biasanya cuman pas abis makan, pas nongkrong depan tipi, pas maen ps, pas boker (itu udah banyak). Dan yang ketiga adalah perokok kelas berat lightheavy senior. Orang macam ni kayak kereta uap jaman belanda asapnya ngebul terus kecuali sedang tidur. keringetnya pun bau bangkai rokok!. Ada temen saya macam ini, mana rokoknya kretek, dengan merek alien macam Kembang Kamboja, Tali Kutang, dll yg saya blm pernah liat sebelumnya. Dan saya mencintai dia (sebagai sahabat tentunya, saya bukan homo dan gak nafsu liat bokong cowok setampan apapun!)

Saya sadar bahaya merokok. Entah gimana keadaan saya pas tua ntar. Mungkin sekedar jalan-jalan sore harus pake tabung oksigen? saya juga pengen berhenti ngrokok, tapi blom ada momen yang tepat. Semua indah pada waktunya #loh. ah stop! bukan itu yang pengen saya bahas tadi….

Kalo dilihat dari kriteria di atas, saya sepertinya masuk transisi dari golongan 2 ke 3 (berarti gak cuman 3 dong!). Buktinya saya mulai ngerasa ngerokok sebagai kebutuhan primer tapi keringet saya blom bau rokok heheh #JajinMinumMolto

Itung2an kasarnya, satu bungkus rokok favorit saya L.A Light 16 10ribu, habis kira2 3 hari. jadi sebulan paling nggak habis 10 bungkus = 100 ribu. Sebagai seorang mahasiswa yang merangkap kerja jadi pengangguran! yang harus hemat (saya bukan mahasiswa istimewa yang bisa beli blekberi dari hasil kerja part timenya #ngiri) membakar duit seratus ribu kok kayaknya gampang banget. Padahal duit segitu bisa buat makan pecel blitar yang penjualnya cantik dan montok 20 kali. Atau bisa beli pulsa internet biar hengpon android saya gak diejek temen2 saya karena gak bisa onlen, ato buat sesuatu yang jauh lebih berguna lainnya. Blom lagi kalo rame-rame bisa sehari 3 kali bungkus ludes yg berarti makin banyak duit yg saya bakar 😦 .

Saya jadi malu, saya sedekah pas jum’atan doang. paling banyak cuman 5 ribu. dan itupun udah lama banget ketika saya masih punya pacar. Sebulan jum’atan 4 kali. 100ribu bagi 4 = 25 ribu. kalo duit rokok tu buat beramal jariyah tentu akan jauh lebih bermanfaat. Allah akan membalas 10 x lipat bagi orang yg ikhlas bersedekah. Ah saya sadar selama ini saya kere karena jarang sedekah….

Akhirnya untuk meminimalisasi pengeluaran, saya menurunkan standar rokok saya dari L.A ke Score Mild yang harganya 6ribu 5ratus. Gengsi pun ikutan melorot. Peduli amat yg penting dapur mulut tetep ngebul. Mungkin saya akan berhenti ngrokok kalo Manchester United ngerekrut saya gantiin rooney 😳

Ah sial, harga rokok makin mahal! #BeliScoreMild

Iklan

Responses

  1. beli petasan juga sama bakar uang, tuh pas tahun baru.
    untuk saya ndak merokok… hehe…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: